19 August, 2011

1057

Berlaku kisah di zaman Nabi Ibrahim semasa Baginda dibakar oleh kaumnya, seekor burung kecil terbang berulang alik mengisi air dalam paruhnya lalu menyiram ke atas api yang membakar. Itulah yang dilakukannya berulang kali.

Tingkah lakunya diperhatikan makhluk Allah yang lain lalu bertanya kepada burung kecil itu:

“Untuk apa kau berpenat lelah mengambil air berulang alik, sedangkan api yang membakar Nabi Ibrahim tidak akan terpadam dengan air yang kau siramkan itu.”

Lalu dijawab oleh burung berkenaan:

“Memang ia tidak akan dapat memadamkan api itu, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah yang aku sudah lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya sama ada aku berjaya memadamkan api itu atau pun tidak.”

Berlainan pula dengan cicak yang bertindak jahat dengan menghembus kepada api yang membakar Nabi Ibrahim dengan harapan api akan menjadi lebih marak untuk terus membakar Nabi Ibrahim (walaupun sebenarnya hembusan itu tidak membawa kesan ke atas api berkenaan).

DARIPADA Amir bin Saad, daripada bapanya (Saad bin Abi Waqas) katanya:

“Sesungguhnya Nabi SAW memerintahkan supaya membunuh cicak dan baginda menamakannya sebagai ‘si penjahat kecil’.” (Hadis riwayat Muslim)

Sumber:

Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)



*dicopy paste dari blog : http://lukisanduniaku.wordpress.com/*

4 comments:

HappyIrfa said...

maksudnya..tunaikan tanggungjawab kamu w,pun sedikit..sekurang2 kamu dh berusaha..

so..jgn rasa bersalah nak bunuh cicak :-)

bujal X said...

baru saya tau kenapa kena bunuh cicak~~

a kl citizen said...

saya pun baru tahu kenapa kena bunuh si penjahat kecil tu

MOKCIK AZWA said...

Tak silap azwa dalam kisah Nabi SAW pun ada juga peranan cicak ni kan.. memang anti dengan pemilik najis black n white nie huhuhu

1291

Bismillah ..... Assalamualaikum ..... Lamo benar tok update bloq ni. Kalau bendo hidup , lamo doh mati..... Bukae tok ingat kor bl...